Ternyata Bikin Resolusi itu Ngaruh

Standard

Takcritani. Ceritanya sih ya judul di atas itu intinya. Haha…

Setelah mengenali diri lahir batin, lalu menuangkannya dalam oret-oretan kertas, akhirnya saya nulis juga resolusi tahun ini. Terasa manfaatnya buat mengenali diri dan menentukan pijakan langkah ke depan #tsaaahhh

Kondisi saya kemarin, hari ini, dan pengennya nanti. Itulah acuannya.

Maka tertulislah beberapa resolusi diri yang diantara garis besarnya adalah:
1. Self healing.
2. Nulis, nerbitkan buku, ngikut lomba ini itu.
3. Merapikan dan mengembangkan rumah ngaji.
4. De el el… biar saya saja yang tau. Biar kalau gagal ya cukup saya aja yang tau (dan melas) wkwkwk.

Btw yah, dua bulan ini menarget diri 3 event. Tapi nyatanya pikiran bercabang kemana-mana, malah mandeg tengah jalan semua yang dirancang. Kebanyakan yang dipikir, kebanyakan tagihan, malah endingnya gak ada yang dikerjakan. Belum lagi kerjaan dunia nyata yang menuntut perhatian. Anak-anak yang sakit gantian, dibarengi abinya dinas ke Jakarta sepekan. Jadinya pas si kakak yang sakit, harus ke dokter bawa tiga anak. Dua anak sendiri, satu anak tetangga takminta nemeni dan momong si Cuid. Karena disuruh di rumah sama si mbake kagak mau dia. Trus acara-acara di luar yang harus didatangi, anak-anak yang harus diajar ngaji sore hari. Jadilah lelah juga Hayati. Proyek nulis yang sudah digadang-gadang di resolusi pun mandeg dulu lah. Nanti kalau otak dan jiwa raga sudah fresh lagi, semoga bisa kelar happy ending 💙

Kadang saya tu cuma butuh cerita, butuh ngeluarkan isi otak dan hati. Dengan jujur. Bukan dengan gaya sok kuat sok tegar, tapi justru dengan mengakui kelemahan diri, rasanya lebih lega. Lantas selesai jadi katarsis dan kemudian bangkit. Pas buntu ide nulis pun demikian, seringnya sharing or tanya ke suami itu nihil hasilnya. Ngomong ngalor ngidul bahas sana sini… jebul sing ditulis dan diterbitkan ide yang lain. Trus ngapain juga diobrolin tadi? Ya buat melegakan tenggorokan aja. Ehh, melegakan pikiran maksudnya. Lega karena kebuntuan telah diutarakan. Lantas kalau sudah keluar sumpel-sumpelnya, bisa ngalir lah ide jernihnya.

Oke deh. Sekian dulu curhatan simbok yang menyepi ditinggal tidur dua bocah. Mari sekarang kita tunaikan petuah bijak: tidur dulu, pikir kemudian 😂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s