People Nowadays a.k.a Kekinian

Standard

Ini jaman kekinian dimana kalau kita kepo tentang sesuatu, tinggal ketik di google search, dan muncullah opsi-opsi informasi.

Ini jaman kekinian dimana orang lebih pandai menyindir di status daripada mengingatkan langsung. Eh ternyata menasehati atau mengingatkan itu emang butuh kesiapan mental. Kadang pahit di lisan mau ngomong, mending dibikin status.

Ini jaman kekinian dimana olshop bisa bahas rempongnya customer atau sebaliknya, dengan tinggal poskan screenshoot chating.

Ini jaman kekinian dimana momen-momen diabadikan dengan cekrek kamera, trus upload dan kasih bahasan atau komen di medsos. Dari momen yang menyentuh empati sampai perihal kena tilang polisi.

Kadang bisa panjang urusan kalau tidak pandai menahan diri posting sana sini.

Ada kalanya kecanggihan jaman juga membantu saya (sok-sok-an) jadi detektif Konon.

Dulunya nemu nama seorang penjahat (iya, jahat banget!) dari kepo googling nama beliau. Eh ternyata super ini orang. Penipu kelas ulung yang keluar masuk penjara. Penjahat kelas bandeng. Tau kan bandeng itu durinya buanyaaak lembut-lembut, makanya kebanyakan dimasak presto biar gak ribet makannya. Nah seperti itulah tipu daya beliau, soft but deadly. Tssaaaah…

Duhai Nyonya, nama Anda bahkan masih nempel di riwayat mobile banking saya. Rasanya pasca kejadian saya pengen pos itu nama, nomor rekening, dan tipu dayanya. Biar kekinian gitu. Ah tapi buat apa. Saya belajar dari mereka yang berhati samudera. Bukan memaafkan beliaunya, tapi menerima bahwa ini jatah takdir kita. Cukup didoakan saja. Doa yang mulia ya didoakan beliau dapat hidayah lah ya. Tapi kok yang menonjol doa semoga dapat balasan yang setimpal. Wkwkwk

Barusan kemarin rasanya maknyess seorang adik manis berkata “Mbak, ajari aku hijrah.” MasyaAllah. Lalu tersebut sebuah nama yang menginspirasi dia. Saya kepo telusuri nama itu via FB gak nemu. Googling, kesana kemari otak atik gathuk. Sampaaai akhirnya nemu nama FBnya. Saya cocokkan antara respon WA dan inbox FB. Yup. Valid. Lalu kami chating kesana kemari. Adek shalihah ini terbuka sekali berkisah tentang dirinya. Bukan pertama kali saya nemu orang yang mudah terbuka gini. Kapan hari customer baru kenal berkisah perjalanan rumah tangganya thats so dramatic. Hiks…

Ini tulisan intinya: kepo itu ada gunanya dan kalau kepo googling aja.

Selamat datang di jaman kekinian. Kalau kamu ingat, coba jawab dimana kita pertama kali bertemu? :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s