Fiksi yang Bisa Diteladani

Standard

Beberapa waktu ini, AAC 2 sedang mode on di kepala saya. Terutama bab akhlak. Tetiba sering terlintas sikap ramah dan sabarnya Fahri. Salah satunya pada tetangganya yang resek. Yang bahkan berkata ‘f*ck u’ padanya, yang mengganggu, dan mencuri. Tapi Fahri tetap 5S: senyum salam sapa sopan santun. Banyak menolong pula.

Lha saya? Liat orang manyun-manyun, melengos, dan gebrak pintu aja rasanya geregetan sendiri. Ini orang kenapa pula. Sikapnya kok ngeselin. Rasanya jengah, pengen berkata begini begitu, kalau lewat pengen manyun dan melengos juga. Lhah, kalau begini mah bukan mirip Fahri, tapi lebih mirip Paman Hulusi yang rempong. Wkwkwk

Saat leyeh-leyeh, mikir atau nglamun gak jelas, eh tetiba ingat Fahri yang saat rehatnya saja dia berdzikir. Saat malas, kok ya ingat gigihnya Fahri menegakkan punggung untuk ibadah dan konsisten murojaah.

Fahri dan kawan-kawan, selesai bercengkrama dan mengobrol dengan rekanan, lantas ditutup dengan doa kafaratul majlis sebelum bubar. MasyaAllah. Saya gak kepikiran segitunya. Yang ada doa itu dibaca pas habis halaqoh, habis kajian, atau pelajaran sekolah. Gak kepikiran kalau habis nimbrung ngobrol atau diskusi trus ditutup doa kafaratul majlis.

Hanya fiktif belaka, tapi teladannya berputar-putar di kepala saya. Begitu lho harusnya muslim yang baik itu. Begitu lho harusnya sikap seorang da’i. Begitu lho aplikasi 10 muwashofat yang kamu hafal itu. Katamu kamu suka bidang syiar. Mana akhlak yang kamu syiarkan sebagai cermin wajah indah Islam? Tau kan kalimat yang mengatakan “Al Islamu mahjubun bil muslimin” (kemuliaan Islam itu terhijab oleh kekerdilan orang-orang muslim). Nah, jangan kamu menjadi bagian dari hijab itu.

Merendahlah, bersabarlah, dan tegaslah pada tempatnya. Jangan lupa, miliki emosi yang mandiri. Yang tidak tergantung atau mudah terpengaruh emosi orang lain. Mau orang manyun, tetaplah tersenyum. Mau orang marah, tetaplah ramah.

Terimakasih Kang Abik menghadirkan sosok Fahri. Perkara banyak kisah yang ‘so sinetron’ di novel AAC 2, abaikan saja. Saya pilih ambil yang oke-oke saja.

… … …

~ Preferensi ~

Ngomong-ngomong, perkara memilih bacaan, kita pasti punya preferensi tipe bacaan dan tujuan membaca. Tipe bacaan biasanya tergantung passion kita. Jaman sekolah MTs saya kenal majalah Annida, yang iconnya gadis berjilbab lebar berkacamata, dikasih setumpuk sama ummahat teman ibuk. Trus pas SMA sukanya baca (pinjem temen) novel Aisyah Putri, Elang, Topan Marabunta, Jadian 6 Bulan, Ayat-ayat Cinta, Hafalan Shalat Delisa, dll apalagi lupa. Bacaan remaja islami itu bagus, memberi hikmah dan penanaman nilai. Remaja jadi punya gambaran pengen jadi sosok seperti apa. Seiring perjalanan tarbiyah dan pendidikan, preferensi genre bacaan pun lebih punya arah.

Sedangkan preferensi tujuan, bisa jadi tergantung misi. Misal: saya baca buku aliran kiri tentu bukan sebagai hiburan atau untuk diinternalisasi, tapi untuk tau alur pemikirannya. Sebelum membaca tentu perlu siapkan screening map di kepala. Di rumah kami punya beberapa buku yang mengandung pemikiran menyimpang. Dibaca untuk diketahui penyimpangannya. Salah satunya yang suami dapat dari sebuah sekolah. Buku golongan syi’i. Bisa-bisanya nangkring cantik di perpus SD itu. Kemungkinan include dengan buku-buku lain hibah dari penerbit ‘itu tuh’. Level sekolah dasar kok dihibahi buku macam itu. Mereka perlunya diisi dengan nilai-nilai basic yang nantinya menjadi filter skill or values standard mereka dalam menilai, memilah, dan memilih.

Jangan sepelekan bacaan. Ada bacaan-bacaan yang di dalamnya mengandung ruh. Ruh halus, yang menelisip ke akal dan hati. Menjadi hidayah, menjadi penguat langkah. Atau sebaliknya, mengandung kontaminasi yang meracuni. Karena selain sebagai propaganda kebaikan, ada juga tulisan/buku yang disisipi propaganda penyimpangan. Pandai-pandailah menyaring. Jika kita pakai ‘lensa kacamata’ yang tepat, insyaAllah tidak mudah tersesat.

Selamat sarapan ^^

4 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s