Marahlah dengan Syar’i

Standard

Baiklah, dari pengalaman kita belajar untuk lebih mendewasa dan bijaksana. Tentang marah salah satunya. Aku adalah orang yang tidak betah marahan. Plus tidak bisa menunggu orang lain minta maaf. Meskipun aku merasa ‘akulah yang benar’, tapi rasanya menunggu si dia minta maaf duluan seperti memakan waktu yang sangat lammmaaa gitu. Akhirnya seringkali akulah yang minta maaf duluan -sekali lagi meskipun aku tetap merasa ‘akulah yang benar’- atau memulai pembicaraan, minimal dengan senyum atawa sapaan ringan ;) ketika deadline telah tiba (tidak boleh marahan lebih dari 3 hari, kata Rosulullah). Dan memang pilihan reaksi seperti ini lebih meringankan perasaan dan melegakan hati. Hosssh!

Maka, darinya dan dari diriku sendiri aku belajar tentang kemarahan. Jika kau marah, temanku…berusahalah marah dengan syar’i. Hooo?

Yah…menurut yang saya pahami, beginilah diantara bentuk sikap marah yang syar’i:

Satu, marahlah karena Allah. Jika ada hal yang membuatmu marah, pastikan dan yakinkan diri sendiri bahwa marahmu adalah demi sebuah kebaikan, minimal untuk memberi pelajaran positif pada orang yang kita marah padanya. Kata Rosulullah, “Barangsiapa mencintai karena Allah, membenci karena Allah, memberi karena Allah, menahan pemberian karena Allah, berarti imannya telah sempurna.” (HR. At-Tirmidzi). Termasuk marah menurut saya, demikian pula.

Dua, tidak boleh saling marah atawa mendiamkan lebih dari tiga hari. Pesan Rosulullah tercinta ini pula yang saya selalu berusaha untuk mengingati, “Tidaklah halal bagi seseorang mendiamkan saudaranya lebih dari tiga hari, jika bertemu maka (yang satu) berpaling ke sini dan (yang lain) menghindar ke sana. Sebaik-baik di antara keduanya adalah yang memulai mengucapkan salam.” (HR. Bukhari Muslim).

Tiga, tetap sabarlah dalam marahmu. Lho? Orang marah kok disuruh sabar??? Iyooo. Dalam marahpun kita harus tetap bersabar, menahan diri untuk tidak berlebihan, lebay, alias melampaui batas. Sabar untuk menahan lisan dan anggota badan. Karena segala sesuatu yang terucap atau dilakukan saat marah (meskipun sebenarnya tidak ada niat yang sungguh-sungguh) tetap terhitung dan harus dipertanggungjawabkan. Seperti kisah Aisyah yang marah karena cemburu, lantas membanting piring, maka kata Rosulullah, “Pinggan diganti pinggan, dan makanan diganti dengan makanan yang sama.” Seperti juga kisah asbabun nuzul surat Al Mujadilah, yang bercerita tentang tragedinya shahabiyah bernama Khaulah binti Tsa’labah. Maka, hati-hatilah masalah lisan, terutama ketika marah, tahan diri untuk tidak mencela, menghina (apalagi menghina nasab/keturunan, dalam sebuah hadis, adalah salah satu sebab kekafiran), mengumpat, atau mengucapkan kata-kata tercela. Lebih baik diam dan mendiamkan jika kita adalah orang yang berpotensi melakukan kekerasan verbal. Belajar dari Rosulullah, bagaimana beliau menahan lisan meskipun hatinya perih, ketika kematian putranya, Ibrahim, wajah Rasulullah saw basah dengan linangan air mata di samping putranya yang sedang sakaratul maut. Melihat itu, Abdurrahman bin Auf berkata, “Engkau, ya Rasul Allah, (menangis) ?” Beliau menjawab, “Wahai Ibnu Auf, ini adalah rahmat.” Kemudian beliau menjelaskan lagi, “Mata menangis, hati bersedih, tapi kita tidak mengucapkan apa pun kecuali yang diridhai oleh Allah. Dan kami sangat sedih dengan perpisahanmu, wahai Ibrahim.” (Hadis riwayat Bukhori Muslim).

Empat, kalau masalahnya sudah clear, saling bermaafan laaah. Kata Allah: “…dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (QS. An Nuur, 22). Dan adalah salah satu karakter orang yang bertakwa:  orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang (QS Ali Imran: 134).

So, marahlah dengan syar’i saja ;)

Wallahua’lam…

4 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s